Masih seputar slip biru, slip merah dan kenangan SMA

Akhir – akhir ini banyak sekali beredar di dunia maya khususnya jejaring sosial mengenai tips ketika di tilang polisi,  mengenai slip merah dan slip biru. Banyak yang ngomong klo minta slip biru maka dendanya ga lebih dari 50 ribu an, klo ga salah inget sih. Soalnya ga begitu tertarik saya, dengan infromasi itu, ga pengen kena tilang lagi saya.. kapookkkk. Dan hari ini saya di tag foto sama salah satu sahabat yang mungkin kecewa dengan tips dan trik mengenai slip biru ini, karena dia habis kena tilang dan mempraktekan informasi yang dia dapat. walhasil dia harus mengluarkan 1/2 juta dari kantongnya. Soal slip merah dan slip biru mungkin bisa di baca di sini, biar ada keseimbangan informasi

Cerita tentang pengalaman di tilang sama polisi, jadi teringat waktu SMA (menerawang ke 7 tahun yang lalu),

Ceritanya berawal dari sini,saat itu saya masih duduk di kelas 2, saya masih ingat banget waktu itu hari jum’at. Jadi setiap jum’at di sekolah saya SMA 1 Sukoharjo, Jawa Tengah, Indonesia, selalu mengadakan senam rutin setiap jum’at pagi. Karena saya memakai celana yang tidak sesuai standar sekolah, maka saya kena hukum untuk pulang dan ganti celana. Dan saat itu bukan saya aja lho yang kena razia, banyak teman. Karena rumah saya yang cukup lumayan jauh dari sekolah, akhirnya memutuskan untuk cabut dari sekolah tapi tidak untuk ganti celana sesuai yang di perintahkan, tapi main ke tempat teman a.k.a bolos. hehehehehe…. Dengan menunggangi sepeda motor perjuangan saya kala SMA (Honda CB 125CC), cabutlah saya dari sekolah berdua ama temen saya bima. Setelah keluar dari lingkup sekolah bingung juga mau maen kemana. Akhirnya kita berdua sepakat mau maen aja ke tempat hanang (anak bu bidan dibyo, bidan tersohor di sukoharjo), yang rumahnya ga begitu jauh dari sekolah, dan karena dia juga salah satu dari yang kena razia. :D

Menujulah kami ke rumah hanang, baru sampe di depan rumahnya, bima turun duluan untuk memasstikan apakah hanang ada di rumah, baru aja bima turun, tetiba di samperi lah saya  sama motor yamaha King, yang di kendarai sama polisi. Saya sih nyante aja, karena ga merasa buat salah. Seperti biasa, di suruh ngliatin SIM dan STNK, setelah sekilas membaca dan sedikit mengamati motor saya, langsung dia ngomong, “Yuk ikut, saya ke pos”. “loh saya salah apa pak?”, tanya saya. waktu itu saya masih liat, bima mengamati dari seberang jalan. “udah ikut dulu, nanti saya jelasin di pos”,  pasrah aja deh, toh kan saya ngga melanggar apa – apa. Sambil nyalain motor, akhirnya saya ikutin aja tuh polisi, di mana SIM dan STNK saya masih di genggamannya. Dan saya masih melihat bima bengong penuh tanya di seberang jalan, melepas kepergian saya…wkwkwkwkwkwkwkwk (tp ga pake dadaahh.. dadaaahhh lho ya…).

jeng..jeng..jeng.. sampelah di Pos polisi di Perlimaan (proliman) sukoharjo, di mana semua obrolan berikut ini berlangsung.

pak pol : “masuk dulu sini” (dengan ramah)

saya pun masuk, langsung duduk, nyamber koran yang ada di situ, duduk dengan kaki jegang (jegang ki boso indonesiane opo?), klo tak inget2 waktu itu saya ga sopan banget.

Pak pol : “kamu tahu salahmu apa?”

Saya : “ga tau pak, emang saya punya salah?”

Pak pol : “kamu mengendarai motor  ga pake helm” (FYI : sebenarnya ketika berboncengan berdua dengan bima tadi, bima ga pake helm, jadi kemungkinan saya sudah di buntuti sejak keluar dari pintu sekolah)

Saya : “ga pake helm gimana pak, lha itu helm saya” (sambil nunjuk helm yg aku taroh di jok motor)

Pak pol : “lha tadi itu temanmu ga pake helm”

Saya : “lah, kan tadi udah turun, bapak tadi pas nangkap saya, saya kan sendiri ga boncengan” (masih ga mau kalah)

dengan tetap kalem dan sante akhirnya bapak itu nanyain saya lagi

Pak pol : “Sekarang gini, kalau naik motor, terus yang naik ga pake helm itu salah ato benar?”

Saya : “salah”

di beri pertanyaan logis seperti itu dan tahu mengenai aturan, pasti akan jawab “salah”

Pak pol : “nah tu kan salah, berarti ini aku tulis ya pelanggaranmu” (sambil senyum penuh kemenangan)

kurang ajarrrr, aku di jebak, siallllll. Masih belum mau kalah, saya pun tetep menyangkal, tapi apa boleh buat saya kalah untuk yg satu ini, aku pikir, ga pa pa lah biar urusan cepet selese, ikut maunya bapaknya aja deh.

sambil masih nulis pelanggaran, dia melongok ke motor yg terpakir di luar. “itu motormu ga ada lampu sein nya ya?” (saya lebih seneng nyebutnya dengan lampu reteng..hahaha)

kamprettt, opo neh iki? (dalam hati)

Saya : “ga ada pak, toh kalo di kasih juga ga berguna pak, maklum motor tua kelistrikannya dah ga bagus pak” (saya coba berkilah, berharap pak polisi maklum dengan keadaan motor butut saya ini)

Pak pol : “nahhhh.. kalo motor kok ga ada lampu sein nya itu bener ato salah ”

hhhmmmmm, mau menjebak saya lagi ya? karena ga mau kejebak model pertanyaan yg sama, aku ga mau menjawab dengan jawaban logis. saya balik tanya aja, “lha bener ato salah pak?” (masih sambil baca koran)

Pak pol : “ya kalo motor kok ga ada lampu sein nya menurutku sih salah, aku tambahin lagi ya pelanggaranmu”

Saya : “wes sak karepmu lah pak (terserah kamu aja lah pak)”

Pak pol : “ok” (sambil menulis)

berharap urusan cepat selese, tetiba pak polisinya tanya lagi.

Pak pol : “motormu itu warnanya apa? ”

FYI : di STNK warna motorku tertulis Merah Hitam, waktu itu tangki nya saya cat warna kuning, spatboard saya cat airbrush grafis glitter(waktu itu lg ngetren2 nya cat airbrush) tp ada warna merahnya.

karena ga mau salah lagi, saya jawab aja dengan yakin dan lantang, “merah pak”

Pak Pol : dengan ketawa, “merah apanya, jelas jelas itu kuning”

saya : “lah itu kan ada merahnya pak, di spatboard”

Pak Pol : “ga bisa, tetep motormu itu dominan warna kuning”

Saya : “lha terus kenapa pak” (pura – pura tidak tahu)

Pak Pol : “gini, di STNK mu ini kan warna nya di tulis merah, terus motormu kok warnanya kuning itu sama ato beda”

kampreettttt, pertanyaan model ini lg. pasrah aja deh, biar urusan cepet kelar. saya jawab, “beda pak”

Pak Pol : “nahhh, saya tambahin lagi ya pelanggaranmu”

dengan perasaan dongkol, saya timpalin aja omongan pak polisi, “tulis aja deh semua pak, biar nanti om saya yang ngurus”

FYI : jadi saya punya tetangga nama om A, dia udah deket banget ma keluarga saya, jadi udah seperti keluarga sendiri, dia polisi di polsek  di daerah tempat tinggal saya.

berharap dengan berkata seperti itu, pak polisinya akan melunak.

Pak Pol : “siapa om mu? tugas di mana?”

ahhaaaaa, udah mule nanya2 nih..

Saya : “om A, tugas di polsek T”

Pak Pol : “oalahhhhh, A tho, kamu itu ponakannya A tho? lha kok ponakan polisi kok seperti ini gimana, malah ga bener. udah, ini tetep aku tahan, nanti biar om mu itu yg datang  ke saya”

Mampusssss, padahal maksud saya aku pamer punya om polisi, biar di bebasin, kok malah jadi gini, akupun jg ga enak kalo harus nyuruh om A untuk ngurusin yg beginian. Akhirnya aku coba nanya ke pak polisinya, “kalau bayar disini emang  berapa sih pak?”

ini, bukan mencoba untuk menyuap lho, tapi yang saya maksud adalah sidang di tempat, alias saya pasrah mengakui pelanggaran yang saya lakukan dan bersedia bayar denda sesuai pelanggaran, mungkin kalau sekarang ya  lebih ngeteren dengan slip biru itu, maklum tahun 2005 belum kenal facebook jadi belum tahu apa itu slip biru dan slip merah.

mungkin karena tadi aku ngomong kalo ponakan nya om A, pak polisinya ngomong, “Wah, kalau pelanggaranmu sebanyak ini mahal banget lho dik” (bisa jadi itu benar, karena kalo sesuai UU yg skarang aja UU No 22 tahun 2009, pelanggaranku itu bisa kena denda sampe 500 ribu, karena saya melanggar soal kelangkapan kendaran 250 rb dan helm 250 ribu)

Saya : “emang berapa sih pak?” (sok – sok an punya duit banyak, padahal di dompet ga lebih dari 20 rebu, maklum SMA sehari sy cuma di jatah 5 ribu rupiah, di berinya perminggu, dan itu hari jum’at)

Pak pol : “mahal, tapi klo kamu ngasih ke saya, jatuhnya bisa lebih murah ” (mulai bermain nih…)

Saya : “berapa pak?” (mencoba memancing)

Pak pol : “110 ribu”

gillaaaa mahal beneeeer…..

Saya : “lah pak nek semono yo iso tak nggo tuku lampu reteng, karo ngecat motor (lah pak, kalau segitu uangnya bisa tak pake buat beli lampu sein dan nge-cat motor)”

Pak pol : “lha gimana lg?”

Saya: “ya sudah pak, saya ikut sidang aja pak”

mungkin sekarang ya slip merah itu, dan waktu itupun saya juga di kasihnya slip merah jg sih.

Pak pol: “ya sudah, ikut sidang aja ya, tak tulisin surat tilangnya”

akhirnya, STNK saya di tahan, di ganti dengan surat tilang dan SIM kembali di tangan. Saya pun pulang, tapi tidak langsung ke rumah, ke polsek dulu unutk nyari om A, dan ngasih kabar kabar kalo saya habis di tilang oleh pak P.

Saya:  “om, saya habis di tilang”

Om A : “sapa yang nilang, kamu tahu namanya ga? terus di suruh apa?”

Saya : “Pak P, ini dikasih surat tilang katanya suruh sidang”

Om A : “ooo, si P tho? ya udah sidang aja ga papa?”

padahal saya berharap, om A bisa ngurusin, karena jarak tilang ke sidang biasanya 1 minggu sampe 2 minggu, sebelum berkas masuk ke pengadilan kan masih bisa di urus.  Ya sudahlah, saya kemudian pulang ke rumah, terus ngomong ke bokap, “pak aku habis kena tilang”

Bokap : “kena tilang apa? udah ngomong ke Om A belum?”

Saya : “kena tilang ini dan itu, saya udah ngomong ke om A”

Bokap : “terus?”

Saya : “di suruh sidang”

Bokap: “ya udah no, sidang aj ga pa pa. nanti duitnya tak kasih”

Hari berganti, dan waktu terus berjalan hingga sampe lah pada waktu yang di tunggu, hari persidangan telah tiba, kalo ga salah waktu itu hari kamis, dan sidangnya jam 9 pagi, jadi untuk ikut sidang saya harus minta ijin sekolah. Dengan bermodalkan informasi denda sekitar 110 ribu  yang di minta pak pol waktu itu, bokap ngasih duit 100 ribu, karena sudah di kasih tau sama Om A kalo ikut sidang jatuhnya bisa lebih murah.

Okelah, sekitaran jam 8-9 waktu itu klo ga salah inget , mapel yang sedang berlangsung matematika dan gurunya adalah bu khusnul (salah satu guru matematika favorit saya, selain bu wiwik). Tanpa proses berbelit, langsung aja bu khusnul ngasih ijin, waktu itu saya pergi ke pengadilan di temani sama bima, sebagai pengganti rasa bersalahnya. Lapor ke guru piket, yg kebetulan waktu itu adalah pak daman, guru agama islam yg cukup kenal dengan saya. Karena waktu kelas 1 yang sering di suruh untuk ikutan TPA lagi ya saya ini… hahahahaha. Oke, izin di dapat, segera meluncur ke pengadilan. Dan pengalaman baru pun di mulai, baru kali itu saya bener – bener berurusan dengan hukum mulai dari polisi – pengadilan negeri, untung ga pake ke kejaksaan segala (lah, emg kayak kenas kasus apa), dan saya berlindung kepada Allah SWT terhadap urusan – urusan seperti itu lagi. Jangan sampe terulang deh…

Sampe di parkiran, naruh helm, langsung di samperin sama tukang parkir, “mau ngurusin apa mas? tilang ya?”

Saya : “iya”

Tukang parkir : “coba liat suratnya mas”

Saya kasih liat aja si slip merah itu. sambil membaca pelanggaran yg tertulis di surat itu, si tukang parkir ngomong, “ini sekitar 45 ribu mas. mau aku urusin?”

Saya : “wah, engak mas, mau ikut sidang aja sekalian nyari pengalaman” (wah ternyata lebih murah dari permintaan pak pol waktu itu)

Akhirnya kami pun masuk ke gedung pengadilan sukoharjo, gedung yg seumur – umur baru saya masuki 1 kali, dan semoga cukup sekali itu aja. Amiinnnnn. Nanya ke petugas yang jaga, katanya sidang untuk kasus saya paling jam 10 an mas, soalnya hakimnya belum ada. Padahal saya sudah di pengadilan sesuai jadwal yg tertera di surat tilang, kalo ga salah 1/2 9 ato jam 9 pagi gitu dan waktu itu pengadilan sangat sepi, yg duduk nunggu sidang ya saya sama bima aja. Tak butuh lama datanglah petugas berseragam nyamperin kita, “mau ngurusin apa dik?”

Saya: “mau sidang pak?”

Petugas: “coba lihat surat tilangnya”

saya kasih liat aja surat nya.

Petugas : “wah, banyak juga pelanggarannya, ini 40 ribu dik, 35 juga bisa ding”

wuihhhh, kok turun lagi ini….

Saya : “engga pak, saya mau ikut sidang aja, sekalian cari pengalaman”

Petugas : “ohhh, mau ikut sidang aja? bagus itu”

mungkin karena malu dapat penolakan, kami yg waktu itu masih berseragam  putih abu abu lengkap + dasi, di tanyain “Sekolah di mana dik”

Saya : “di SMA 1 Sukoharjo pak”

Petugas : “ohh, SMA satu ya, saya juga ini juga itu saya punya ini dan itu bla bla bla” (saya lupa percakapan apa waktu ini yang jelas dia jadi sungkan waktu tau klo  kita ini anak SMA 1 Sukoharjo, secara gitu SMA 1 Sukoharjo, hiduuppp SMA 1 Sukoharjo)

Petugas : “ya udah dik, di tunggu aja, paling bentar lagi hakimnya datang”

Sekitar jam 10 an, bener juga hakimnya datang dengan asistennya, entah asisten ato apalah, dia manggil kami, “mau sidang ya, yuk di ruangan ini”

akhirnya kami menuju ruang sidang, yg ternyata di dalam sudah ada orang yang mau sidang juga, orang wonogiri kalo ga salah. Waktu di panggil untuk duduk di kursi pesakitan kok bukan nama saya, ohhhh, saya ternyata ada di antrian berikutnya, jadi waktu itu kami bisa melihat sidangnya orang tadi. Dia di tilang karena tidak bisa menunjukkan SIM (klo di pake UU no 22 2009 dan ambil slip biru, bisa kena 500 rebu tuh). Di bacakanlah dakwaan untuk orang tadi, “Saudara fulan, anda melanggar pasal bla bla, pada hari bla bla bla, maka anda di nyatakan bersalah dan di jatuhi denda sebesar 25 ribu + 500 rupiah untuk uang administrasi”

waduhhh, untuk satu pelanggaran aja 25 ribu apalagi 3, tau gitu tadi menerima tawaran dari petugas berseragam…. ahahahahahaha

Akhirnya, giliran ku tiba, saya di panggil dan di suruh duduk di kursi pesakitan,

Hakim : “Saudara Dian Sigit Prastowo. benar?”

Saya : “benar”

Hakim : “Anda melakukan pelanggaran 1. Tidak menggunakan helm 2. Motor tidak ada lampu sein 3. Warna motor berbeda dengan warna STNK? benar?”

Saya : “benar”

 

it’s my first time experience, saya hanya bisa mengikuti aja, ga tau harus menyangkal apa lagi seperti yang saya lakukan waktu di pos polisi dulu. Sudah deg deg an, grogi, gugup,  yang bisa saya lakukan hanya ngikut aj, sesuai pesen bokap “nanti ikutin aja semua alur persidangannya, manut aja  ga usah takut”.

Hakim : “saudara Dian Sigit Prastowo, anda saya kenakan pasal bla bla bla dengan denda 20 ribu + 500 rupiah uang administrasi”

whatttttttttt….???????

Bahkan bima yg selama persidangan duduk manis di belakang, ga kuat menahan kekagetannya atas putusan denda yg di timpakan ke saya, karena dia tahu cerita dari awal. Bahkan dengan spontan dia mengeluarkan kata – kata %#$@%*&^%$(! secara spontan, sampe – sampe di tegur oleh entah hakim ato asistennya (sy ga begitu memperhatikan, karena saya jg sama kagetnya) “mas kalo mau misuh jangan di sini, tapi di luar”

saya liat dengan spontan bima pun juga keluar dari ruang persidangan,dan sepertinya sambil menahan tawa…

saya kasihlah duit yang sudah di kasih sama bokap, dan masih sisa banyak, setelah proses sidang selese, STNK sudah kembali ke tangan, kemudian kita cabut, tapi…. kok terlalu cepet ya a.k.a kepagian jika harus buru – buru balik lagi ke sekolah. Ahhh, maen dulu aja lah, sekalian ini udah izin, kapan lagi bisa dapat ijin bolos.. (dasarrrr, kelakuan anak SMA). Dengan sisa uang di tangan yg cukup lumayan, akhirnya kami berdua nongkrong dulu di warung es dawet di terminal angkot, utara pasar sukoharjo (warung itu masih ada ga ya? jadi kangennnn tempat itu). Selain warung es dawet, di situ juga menyediakan nasi bungkus ala angkringan, dan gorengan yg cukup jumbo ukurannya, sering saya dan kawan – kawan nongkrong dan makan di situ, terlebih sama teman – teman satu grup band “sixty nine”, kalian apa kabar?

Jadi begitulah pengalaman saya mengenai di tilang sama polisi dan soal slip merah ato biru, jadi belum tentu dengan meminta slip biru kita akan mendapatkan denda yang lebih kecil, karen UU nya sudah berubah. Kalo pendapat saya, mau milih slip merah ato slip biru adalah keputusan yang tepat daripada kita haru “berdamai”, kalo kita mau bayar murah tentunya milih sidang tapi anda harus mengorbankan waktu untuk sidang. Bagi yang punya banyak waktu luang, mungkin slip merah adalah solusi, beruntung saya kena tilangnya di kabupaten kecil yang asri tenang dan damai ga ada banyak kasus, jadi ga butuh antri lama, tp ga tau semisal kota – kota besar, harus berapa lama antri, dan harus berapa waktu yang di buang percuma. Sedangkan bagi yg waktunya sangat berharga, misalkan lebih memilih untuk mengurusi kerjaannya dan ga ingin waktunya terbuang percuma hanya untuk ngantri, dan ngga pengen repot2 ngurusi proses sidang maka slip biru adalah pilihannya, konsekuensinya anda harus bayar mahal, ya begitulah, waktu itu mahal harganya bosss….

Baik ikut sidang pengadilan (slip merah) atau sidang di tempat (slip biru) bagi saya efek jeranya cukup terasa, daripada kita harus “berdamai”, iya sih, mungkin bisa lebih cepat dan murah, tapi itu cara yang salah. Itulah cara – cara yang sama di lakukan oleh para cukong, oleh para penyuap, oleh para pengemplang pajak dan oleh para koruptor – koruptor di negeri ini.

*karena itu kejadian sudah bertahun – tahun yang lalu, tentunya semua percakapan tidak persis seperti apa yang saya tulis di atas, itu hanya  ilustrasi percakapan aja.  :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>