Bisul… is that you?

Sudah dua kali ini selama tiga tahun saya di Bandung harus mengunjungi dokter tanpa ibu yang menemani, biasanya sakit apapun saya ga pernah periksa ke dokter tanpa ditemani ibu, bahkan ketika di Jogja selalu saya usahakan pulang untuk periksa ketika sakit bahkan dua kali sempat dijemput waktu kena demam berdarah. Sekarang di Bandung, saya harus sendirian ketika menunggu antrian, tak ada bahu untuk sekedar menyandarkan kepala yang pening, tak ada pangkuan untuk sekedar merebahkan kepala ketika tubuh sudah tak kuat lagi bersandar pada kursi. Hanya melalui suara saja saya bisa menyampaikan keluh kesah tentang sakit yang kurasa. Ya Allah jagalah kedua orang tua saya, selalu dekaplah mereka dalam kehangatan kasihMu, lindungilah mereka dari segala mara bahaya dan tuntunlah mereka selalu di jalanMu.
Jadi ceritanya sudah dua hari ini saya sakit, gejala sih udah dari hari Sabtu setelah kelar futsal kerasa ada yang ga beres dengan tubuh ini. Dan selama saya di Bandung belum pernah saya sakit sampai bener2 terkapar seperti kali ini, biasanya di minumin komix ditidurkan keesokan hari nya udah siap beraktifitas lagi, klo ga batuk, 4 sachet komix maksimal yang saya minum udah cukup menjadikan penidur yang ampuh, tubuh bener2 bisa istirahat. Tapi ga tahu kenapa 2 hari ini tubuh belum kembali pulih, padahal banyak kerjaan yang menanti, mungkin ini akumulasi dari sakit yang urung menjadi sebelum sebelumnya. Dan mungkin ini cara Allah untuk mengurangi dosa dosa yang telah saya perbuat, semoga sakit ini menjadi penebus sebagian dosa saya. Aamiin… Mungkin juga ini sebagai teguran atas kesombongan dalam hati saya yang merasa ga akan sakit yang sampai bikin terkapar. Ya Allah ampunilah hambamu ini

Udah merasa pinter mendiagnosa?

Tabiat saya yang satu ini kadang bisa jadi kelebihan kadang juga bisa menjadi kelemahan, saya masih inget waktu tragedi sambal terjadi, yang sampai membuat saya susah bernafas, ibu menuruti saya untuk memeriksakan ke berbagai macam dokter hanya untuk memenuhi diagnosa yang saya ciptakan, sebenar waktu periksa pertama dokter udah bilang lambung nya kaget karena kebanyakan sambal, tapi ya kayak belum puas aja, sampai diagnosa saya kemana mana, termasuk organ paru paru dan jantung saya tuduh… hahahaha… Dibawalah saya ke dokter jantung, pak brahim, lokasi prakteknya ada di timur solo paragon. Dokter yang dulu merawat kakek waktu sakit jantung, ya sudah seperti biasa, saya ditanyain apa yang dikeluhkan? Saya cerita yang terjadi tapi saya tambahi dengan diagnosa diagnosa yang saya ciptakan sendiri, jawaban pak brahim simple, “Nah itu kamu hebat, udah tahu sakit apa? Jadi saya ga perlu periksa ya…” #jleebbbb… rasanya itu kayak kamu cerita tentang diagnosa mu terus di jawab simple sama sang dokter… Hahahahaha… Tapi, meskipun gitu pemeriksaaan tetap dilanjutkan, jantung saya di cek semua, dan eveything is oke… (sok tahu nih saya), malah saya dapat bonus nasihat lagi dari pak dokter untuk semangat belajar, semangat meraih cita cita.

Nah tabiat itu, meskipun udah di skak mat sama pak dokter seperti nya belum hilang, sakit yang sekarang saya alami ini selain meriang, pusing, plus bengkak di ketek sebelah kiri, awalnya sih saya biasa aja kirain cedera otot waktu nge-gym, tapi makin lama larut dalam keheningan , kemampuan mendiagnosa dengan macam macam kemungkinan semakin menjadi jadi, yang mungkin sakit ini lah, sakit itulah… Disitulah biasanya ibu saya ada untuk meredakan fantasi penyakit berlebihan yang saya bayangkan, tapi karena ibu jauh, sekarang yang saya jadikan tempat berbagi diagnosa adalah adik sepupu saya yang dokter, yang kebtulan sekarang mukim di Bandung juga, klo udah gitu kadang adik saya malah kayak nambah nambah in, mungkin maksudnya bercanda… Hehehehe.. Sampe udah di suruh ke dokter bedah segala. Dan benar saja, waktu periksa ke dokter umum, katanya yang ada di ketek itu bisul… Hahahahaha… Astaghfirllah… Mikirnya udah kemana mana, ternyata calon bisul. Jadi panas dan pusing yang muncul ini karena proses pematangan si bisul yang nyelip di ketek gitu…. Tapi kenapa harus di ketek sih…

Tapi bener, nama “bisul” ini ga terlintas dalam diagnosa saya, karena udah lama banget saya ga bisulan, selama hidup bisul muncul cuma sekali itupan waktu kelas 5 SD gitu ya? ah lupa… Inget nya proses pematangan bisul nya waktu lagi liburan ke Bali bareng keluarga besar tempat Ibu mengajar, selama 5 hari disana, dan pas pulang harus duduk di pinggir kursi bus, karena pantat sebelah kanan udah ga bisa buat duduk, dan menjelang sampai rumah pecahlah tuh bisul, tapi seinget saya kok ga sampe meriang dan pusing segala ya… Ahh, mungkin karena faktor umur. Semoga ini beneran bisul, dan meriang dan pusing ini segera dicabut oleh Allah, agar tanggung jawab yang sempat terbengkalai segera bisa diselesaikan.

Sakit, kok makannya banyak?

Salah satu cara saya memerangi sakit datang dan mencoba menguasai tubuh saya adalah dengan makan yang banyak, bahkan kadang lebih banyak daripada porsi selagi sehat. Jadi kadang orang orang seakan ga percaya aja, sakit kok makannya banyak, ini sakit beneran apa lapar? Hahahaha… Orang yang belum tahu siapa saya pasti akan berpikiran seperti itu, aktifitas makan banyak ketika sakit datang menyerang ini sudah saya lakukan sejak kuliah, belajar dari dua kali masuk rumah sakit gara gara demam berdarah. Untuk melawan sakit, salah satu kuncinya saya mencoba menjaga nafsu makan saya, bahkan saat sakit lah sebagai ajang membebaskan budget soal makan, biasanya di batasi makan perhari cuma 2 kali, pun maksimal sehari ga lebih dari 13.000 rupiah. Dikala sakit menyerang saya lepas budget buat beli makan, intinya biar makanan yang masuk ke tubuh tetap banyak, karena klo udah sakit demam tinggi seperti itu rasanya pengen muntah dan bahkan muntah muntah juga. Emang ketelen gitu makanan waktu sakit gitu, bukannya rasanya pait ya? Yappp… Sungguh sehat adalah nikmat yang harua kita syukuri, ga ada makanan yang enak waktu sakit, rasanya jadi ga karuan. Lotek yang ga pedes pun, bisa bisa serasa dikasih cabe 7 butir, tapi semua itu saya paksakan, meskipun dalam menghabiskannya saya butuh jeda untuk mengatur nafas dan perut yang udah sebah. Itu lah cara saya melawan penyakit, saya ga akan membiarkan penyakit memenangkan tubuh saya, tentunya jika itu penyakiy yang ringan lho ya. Pada kenyataannya ketika kena demam berdarah pun akhirnya saya harus masuk ke rumah sakit, meskipun kedua duanya masuk pada fase penyembuhan. Dan saran dokter pun sama, dibanyakin makan aja biat cepet pulih. Jadi maaf, dua kali saya masuk rumau sakit karena DB ga akan mendapati saya yang kemudian kurus gitu, gimana mau kurus orang setiap ransum makanan yang diberikan selalu saya paksakan untuk dihabiskan, meskipun perut ini rasanya bener bener ga nyaman.

Tapi ga setiap makanan saya doyan, jadi waktu sakit saya minta menu nya, klo sayur, ya cuma sayur bening (sayur bayam + wortel) kalau lauk nya terserah yang penting tempe harus selalu ada. Hehehehehe… Ini sakit apa jajan di warung  sih? Hehehehe… Ya gimana, orang dari pihak rumah sakitnya yang nawarin, jadi dari pihak rumah sakit ada petugas ransum (ahli gizi) yang mewancarai pasien soal menu makanannya.
Kenapa saya pilih sayur bening, karena ga ada alasan saya untuk menolak sayur itu, sayur itu lah yang selalu dibikin sama ibu ketika saya sakit, bahkan sampai sekarang ketika saya sakit dan kebetulan di rumah menu itulah yang ibu masak buat saya. Ga bosan? Ga tuh, ga tau juga kenapa ga bosan. Dan biasanya lauknya tahu atau tempe bacem, sebisa mungkin ibu masak yang tanpa minyak dan santan ketika saya sakit. Klo udah gitu makan jadi lahap, penyakitpun tak akan lama lama menghinggap. Saat sakit gini saya jadi kangen beliau, beneran… Kondisi saya sekarang yang merantau, tempat tinggal jadi satu di kantor, ketika sakit itu ga enak banget. Badan mungkin bisa istirahat tapi pikiran belum tentu bisa ikut istirahat, kita masih bisa melihat temen temen bekerja dengan segala permasalahan yang sedang di hadapi, tapi saya ga bisa ikut ngebantu. Seakan akan kayak lepas tanggung jawab, tapi bener saya lebih memilih sehat dengan segala tanggung jawab yang harus diselesaikan dari pada sakit dan ga bisa apa apa kayak gini. Sakiitttt… Ya Allah, Engkau yang menggenggam jiwa hamba, aku ridho atas apa yang engkau takdirkan pada hamba, mohon beri kesembuhan pada diri hamba.Mohon do’a nya teman teman, dan jangan pernah sia sia kan nikmat sehat yang Allah berikan… Pada kenyataannya lebih penting menjadi kuat dan sehat daripada memiliki lebih banyak kekayaan. Maka usahakan untuk memiliki tubuh yang kuat dan sehat. Itu… *sambil ngoles ngoles krim ke ketek….

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>